singing :D

singing :D

Monday, April 22, 2013

Ayam Bodoh

Dunia ini aneh, kenapa kita harus meratapi nasib seperti ini. Oke, biar saya perjelas,  ini adalah mengenai pemerintahan kita sekarang ini. Pemerintahan kita udah bukan kaya pemerintah sesungguhnya melainkan mereka seperti penjual. Para penjual jasa dengan tarif tinggi. Padahal, katanya nih, semestinya ngurus hal apapun di pemerintahan semestinya gratis tanpa bayar, mungkin bayar administrasinya aja kali ya.

Dan hari ini saya kecewa banget sama salah satu instasi pemerintahan. Mereka menarik uang yang sama gedenya sama gaji saya dua bulan yang lalu! Semudah itu. Bener-bener negara bobrok! Arghh! Kalo mau ngegerutu masalah kenegaraan, ga bakal ada habisnya.

Hari ini lebih tepatnya tadi pagi ayam piaraan bokap berkokok dengan merdunya. Cuma masalahnya, ayam dirumah saya itu ga sama dengan ayam-ayam pada umumnya. Mereka lebih milih jadi yang pertama untuk berkokkok, mungkin takut kalah pagi sama ayam rumah sebelah. Sangking paginya, ayam rumah saya berkokkok pada jam 3 subuh tepat pas lagi ngimpi enak. Sempet terpikir, kalo ini ayam di masak, pasti kagak berani ribut lagi huahauhauhaua.

Siangnya, Ayah saya yang tercinta lagi menggendong-gendong mesra si ayam yang hobbynya mengganggu orang tidur. Dia bawa si ayam keluar, jalan-jalan mungkin. Tapiiii! Setelah pulang, ayah saya tidak membawa si ayam kembali kerumah, melainkan membawa katung plastik besar, berisi hmmmm, rempah-rempah dannn... Oh My God! Si ayam ada di dalem kantong plastiikk!! Matii!! Dan udah di potong-potong. Pas saya tanya ayah saya, dia cuma bilang begini, 'Nih ayam b*go! setiap papa deketin pasti ngaing ngaing ketakutan (emang anjing kaing kaing?!). Di adu suru berantem, malah lari kabur ketakutan'

Pas makan siang, meja makan terasa sangat,,, sangattt.. hmmm awkward you know! Tega tega ga tega makannya. Bayangin aja! Baru tadi pagi,,, bener-bener baru tadi pagi itu ayam berkokkok. Dan sekarang, ayam itu ada di piring saya.. tergeletak tak bernyawa, well cuma bagian pahanya aja sih yang bener-bener ada di piring saya huhehehehehehe.

xoxo
Dian Permatasari